Kembali Belajar Pake Dompet

Senin pagi ke-tiga bulan Ramadhan.. Lagi-lagi waktu Ramadhan tidak terasa akan selesai dan dirayakan dengan Idul Fitri. And, lagi-lagi waktu berlalu tanpa arti apa-apa, karena skripsi pun belum ada awalannya sama sekali. #EhCurcol

Oh iya, kali ini postinganku rada-rada absurd, aneh, dan nggak penting.

So, buat kalian yang kebetulan terdampar di postingan ini, yaa mohon maaf aja sudah menghabiskan beberapa menit di hidup kalian untuk membaca postingan gak jelas ini ^_^))”>

Postingan ini sendiri, sebenarnya cuma cerita tentang 


Aku belajar pake dompet lagi

Sebenarnya, dari dulu sudah kenal sama benda yang satu ini. Tapi, yaa gitu deh.

Sedikit cerita nih, waktu SMP aku punya dompet Barbie, karena aku bukan tipikal anak yang diberi uang jajan banyak dan sedikit malas menabung (dulunya). Maka, dompet Barbie tersebut hanya aku isi dengan foto-foto tokoh anime Naruto ukuran dompet yang aku beli dari temanku. Lalu akhirnya, dompet itu hilang entah dimana, plus beserta foto-fotonya. 

Kedua, aku kenal dompet lagi pas masuk kuliah. Dompetnya berwarna merah terus motif-motif bunga sakura gitu, pemberian dari Paman-ku yang baru pulang dari Jepang. Dompet yang satu ini gak bertahan lama. Mungkin gak cukup seminggu, dompet ini hancur karena terbakar (begitu juga dengan isinya). Hal itu dikarenakan, keteledoran aku yang dimana malam itu dikost lagi mati lampu berjam-jam. Nah, karena aku gak bisa tidur dalam gelap jadi aku nyalain lilin, tapi wadahnya dari plastik dan aku taruh di atas galon yang dimana sebelumnya ada dompet tersebut. 

Alhasil, ditengah malam yang nyenyak tersebut, hidungku kayak nyium asap gitu, dan dapat ditebak api ketemu plastik dan kain, terbakarlah !. Untung apinya kecil, tapi air galonku menguap dan membuat kamarku penuh dengan air. Jadilah, aku ngepel kamar tengah malam dengan kondisi gelap gulita. Lebih pedihnya lagi, dompet dari Jepang dan isinya yang lumayan bisa beli 4 buah novel, hangus -___-

Yaa, jujur aja sih, aku memang tipikal orang yang teledor. Saking teledornya, aku pernah hilangin KTP elektrik aku, pernah hilangin FD Ibunya pacarku, pernah ngejatuhin Hp di got, dan masih banyak keteledoran lainnya. Bahkan, waktu aku periksa mata di RS, bukan aku loh yang pegang kartu BPJS aku sendiri, tapi Bapakku. Yaelah, saking gak percayanya sama anak >__<

Nah, hingga suatu ketika aku pun memutuskan punya kartu ATM sendiri, dan bukan Ibu lagi yang turun tangan memperingatkan aku harus menyimpannya seperti apa dan berhenti teledor, melainkan Bapakku.

Oleh karenanya, sekian banyak dompet yang Ibu punya, aku diharuskan memilih satu dan wajib pakai mulai saat ini. Inilah penampakan dompet tersebut.

pamer banget, padahal cuma Rp 15.500 tuh ^_^))v
Masih keliatan dompet emak-emak banget, tapi yaa sudahlah, ini masih mendingan dibandingkan dompet Ibu yang lainnya. Lagipula, jika tidak dikasih ultimatum sama Bapak, mana mau aku pake dompet beginian.

Tapi yaa sudahlah, semoga belajarnya aku pake dompet lagi. Sifat teledor aku, apalagi yang berhubungan dengan menyimpan kartu-kartu penting akan hilang. Semoga~~

Poskan Komentar

Terimakasih sudah meninggalkan komentar di BlogKuJie ^^